Cetakan ke III, Kulya dalam Relung Filsafat

0
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.


Kulya dalam Relung Filsafat
Bercermin pada Kalender Kearifan Leo Tolstoy
Penulis: Nurel Javissyarqi

Gambar Cover Depan:
Lukisan: Laksmi Shitaresmi
Judul: Sisi Lain Kehidupanku
Ukuran: 200 cm X 150 cm
Acrylic on Canvas
Tahun 2005-2006

Penerjemah:
Agus B. Harianto
Muhammad Muhibbuddin
Layout & Desain Cover:
Fatah Anshori

Cetakan Pertama, 2 Desember 2004
Cetakan Kedua, 27 Februari 2005
Cetakan Ketiga, Juli 2020
xxxviii + 120 hlm; 14,5 x 21 cm
ISBN: 978-623-7731-64-1

Diterbitkan: PUJA (PUstaka puJAngga)
Jalan Raya Makam Sunan Drajat
Kendal-Kemlagi, Karanggeneng,
Lamongan, Jawa Timur, Indonesia.
Website: http://pustakapujangga.com/

Berkerjasama dengan: Pustaka Ilalang
Jl. Airlangga No. 3 Merjoyo, Sukodadi,
Lamongan, Jawa Timur, 62253 Indonesia.

Endorsemen Kulya dalam Relung Filsafat

“Nurel Javissyarqi itu api yang tak pernah mati, hidupnya adalah bara yang terus berkobar, konsistensinya jadi energi yang tak pernah habis, teruslah menekuni dan menerangi dunia sastra Indonesia.” (Akhmad Sekhu, sastrawan)

“Yang saya lihat, Cak Nurel itu “Bahasa Perlawanan”. Karya dan komunitas yang diperjuangkannya juga “Bahasa Perlawanan”. Tapi, sebagai fenomena bahasa, ia mati sejak awal, dan menunggu pihak lain untuk menggunakannya.” (Imam Nawawi, Budayawan-Santri Madura)

“Menjadi seorang pegulat pada hal yang dicintai tidaklah mudah. Butuh konsistensi dan keteguhan. Dipenuhi ambisi dan ketekunan dalam menempa dan menempuh jalan. Sebuah panggilan hidup, jalan sunyi dan perjuangan melawan diri sendiri. Untuk sampai pada lentera ufuk timur, yang memberi sinar teduh bagi masyarakat sastra. Pejuang itu nampak pada wajah Nurel Javissyarqi. Meski badai dan kemelut sempat menerjang, mengerami nasibnya, ia selalu gigih dan mandiri. Tak pernah takut bertarung sendiri. Menjadi dirinya yang mencintai kata-kata, yang kelak menjelma mantra sunyi.” (Rakai Lukman, Sastrawan)

“Nurel Javissyarqi seorang sastrawan yang menarik. Tulisannya ceriwis. Tapi keceriwisan yang kerapkali mempersoalkan persoalan yang jarang hinggap di pikiran kita. Ia menyimpan “ketidakpercayaan” yang gawat terhadap “nama besar”. Sehingga sastra Nurel lebih pada suatu sikap “menguji nyali” menantang para pendekar sastra Indonesia dalam sebuah “pertarungan” terbuka dengan menanggalkan “mitos” dan “nama-nama besar”. Sikap itu menarik di tengah kehidupan sastra kita. Nurel membuat jalur baru, dan ia mengajak siapa saja melewati jalurnya itu.” (Taufiq Wr. Hidayat, Penulis, tinggal Banyuwangi)
***

Dua Buku Ini Selain Ongkos Kirim, Rp. 50.000,-
No Kontak: 081 331 778 191
http://jualbukupakethemat.blogspot.com/

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
Share.

About Author

Leave A Reply