Bagian 24 (II): Membongkar Mitos Kesusastraan Indonesia

0
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

(kupasan ke tiga dari paragraf lima dan enam, lewat esainya Dr. Ignas Kleden)

Nurel Javissyarqi

(II)

Di bawah ini saya gunakan beberapa pendekatan, ada dongeng bagi yang suka cerita, dan jalur selanjutnya lihat saja nanti. Setidaknya tidak terlepas daripada harapan M. Yamin, atau lima faktor memperteguh persatuan: sejarah, bahasa, hukum adat, pendidikan, dan kemauan.

***

Kelahiran M. Yamin sama dengan tahun lahirnya Syekh Haji Ilyas Ya’cub (1903-1958 M), terlahir di Asam Kumbang, Painan, Pesisir Selatan, anak dari Haji Ya’cub, ibundanya Siti Hajir. Setelah tamat sekolah Governemen di desanya, bekerja sebagai “kandidat klerk” (juru tulis) pada Perusahaan Tambang Batu Bara Ombilin Sawahlunto, daerah M. Yamin dilahirkan.

Perjuangan Ilyas, tidak kalah menarik dengan sosok yang sedang kita bicarakan. Tengok buku “Riwayat Hidup dan Perjuangan 20 Ulama Besar Sumatera Barat,” terbitan Islamic Center Sumatera Barat, 1981. Sebagai juru tulis ia saksikan langsung derita berat kaumnya dijajah Belanda, tapi tak dapat berbuat apa-apa karena masih berusia muda, 14 tahun umurnya. Saya tak tahu apakah pernah berjumpa M. Yamin, saya pun belum tahu wewarna alam Sumatera Barat, apalagi di masa itu. Kita sama tidak mengetahuinya, kehilangan jejak barangkali bahasa lainnya!

Tahun 1919 Ilyas berhenti bekerja, pulang ke kampung halaman, lalu belajar ilmu agama kepada Syekh H. Abdul Wahab, yang kemudian menjadi mertuanya. Jika ditelisik, M. Yamin terlambat menikahi Siti Sundari (1937). Setidaknya mendapati pasangan baru ke luar pulau dalam situasi peperangan. Ilyas berangkat menunaikan ibadah haji dengan gurunya ke Makkah. Sementara M. Yamin telah menamatkan sekolah di Algemeene Middelbare School Yogyakarta, mempelajari sejarah, purbakala, bahasa Yunani, Latin, serta Kaei. Saya perkirakan Ilyas berada di Mesir, ketika M. Yamin kuliah di Recht Hogeschool, Jakarta.

Lantaran referensi masih terbatas, maka rerabahan nyata terharapkan. Saya bayangkan pertemuan Sundari dengan Yamin di stasiun Tugu Yogyakrta atau di stasiun Senen Jakarta. Menyebut dua stasiun tersebut sekaligus, mengingatkan tulisan saya Sastra “Versi Iklan Kecap” Indonesia, yang ditanggapi Hasnan Bachtiar lewat esainya bertitel “Mendiagnosa Kritik Sastra Mutakhir.” Barangkali, mereka berdua pernah jalan bareng ke Parangtritis, ke makam Raja-raja Mataram di Imorigi, Bantul (dibangun Sultan Mataram III Prabu Hanyokrokusumo tahun 1632, merupakan keturunan Panembahan Senopati Raja Mataram I), atau mereka; Sundari dan Yamin bergandengan tangan di Malioboro.

Kala M. Yamin menerbitkan bukunya “Tumpah Darahku” tanggal 28 Oktober 1928. Seumpama iramanya disandingkan, sehalus lekukan ombak menggelombang. Maka dimasanya Ilyas memimpin majalah “Seruan Azhar” dan “Pilihan Timur.” Kedua majalah tersebut, konsumsi bacaan orang Indonesia dan Malaya yang berada di Mesir waktu itu, pun yang berada di tanah air. Akhir tahun 1929, pemerintahan Belanda di Indonesia gempar, mendengar Ilyas akan pulang dari Mesir. Kapal ditumpangi Ilyas dipersukar pihak penjajah, singgah di Singapura, berlabuh di Jambi. Namun tetap sampai juga di Minangkabau, dan selamat sampai kampung halamannya.

Penulisan naskah drama, esei, novel sejarah, puisi, menterjemahkan karya William Shakespeare, Tagore, oleh M. Yamin, segerak tempo Ilyas menjadi wakil ketua “Al-Jamiiat Al-Khairiyah,” sebuah organisasi sosial, dan menjabat ketua “Difa’ul Wathan,” suatu organisasi politik. Ilyas berhubungan dekat organisasi politik yang radikal “Hizb Al Wathan” di Mesir yang sedang berada dalam penjajahan Inggris.

Perjuangan M. Yamin di tanah air menginspirasinya menulis karya-karya sastra, sedangkan tulisan-tulisan Ilyas yang anti penjajahan, telah menyinggung perasaan Perwakilan Pemerintahan Belanda di bentangan dataran Sungai Nil. Tidak kalah penting, Yamin bergabung organisasi Jong Sumatranen Bond, bekerja bidang hukum di Jakarta hingga tahun 1942, tercatat anggota Partindo, mendirikan Gerindo. Dan tahun 1939, selaku anggota Volksraad.

Ilyas menuju tanah Jawa, mengadakan kontak dengan para pemimpin pergerakan, bergabung PNI, PSI. Kunjungannya bermanfaat demi studi perbandingan untuk menetapkan corak partai politik yang akan didirikan di Minangkabau. Bersama Mukhtar Luthfi, mendirikan Partai Persatuan Muslimin Indonesia (PERMI) yang berlandaskan Islam, radikal, revolusioner anti penjajahan. Di masa tersebut Partai Muslimin Indonesia (PMI) sudah berdiri (1930-1931). Sewaktu M. Yamin bergelar sarjana hukum (1932), di lain tempat PMI mengadakan kongres di Koto Berapak Bayang, Painan. Kongresnya mencapai kesepakatan ‘melebur PMI ke dalam PERMI,’ kantor besarnya di Alang Lawas, Padang, yaitu di gedung perguruan Islamic College.

Kedua tokoh ini serta lainnya itu ada dan nyata! Orang-orang yang memiliki darah bergolak dan keringat mendidih, bernyali semangat membaja dalam perjuangan di masa hidupnya. Sayang mereka tidak mencatatnya! Mereka dengan kelihaiannya memutarbalikkan kata juga fakta sejarah, diringkus dalam bayang-bayang ‘sejarah imajinasinya!’

***

Sama-sama dari Sumatera Barat, hadir sastrawan perempuan yang dikenal bernama Selasih, di Wikipedia namanya Sariamin Ismail. Lengkapnya saya meringkas tulisan Babe Derwan di rangtalu.net

: “Sariamin, lahir 9 Juli 1909 di Talu (kini Kecamatan Talamau, Kabupaten Pasaman Barat), Sumatera Barat, bernama Basariah. Menurut Korrie Layun Rampan, Selasih merupakan wanita novelis Indonesia pertama, lahir 31 Juli 1909 di Talu, Kecamatan Talamau, Pasaman, Sumbar. Tamatan Sekolah Dasar kelas V (Gouvernement School), melanjutkan sekolah guru (Meisjes Normaal School), mungkin sama dengan SGA (Sekolah Guru Atas), kemudian berubah menjadi SPG (Sekolah Pendidikan Guru).

Tamat sekolah guru (1925), ditugaskan mengajar di Bengkulu serta diangkat menjadi kepala sekolah. Lima tahun kemudian, dipindahkan ke Matur, Padangpanjang, ke Lubuk Sikaping (kini Ibu Kota Pasaman), ke Bukittinggi, hingga tahun 1939. Di Aceh 2 tahun, dan sejak tahun 1941 sebagai pendidik di Riau; Kuantan, Pekanbaru, dan Tanjung Pinang, sampai tahun 1968. Terjun ke panggung politik, hingga terpilih sebagai anggota DPRD Propinsi Riau priode 1947-1948.

Di Riau, sering ikut bermain sandiwara berkeliling di daerah. Sesuai profesinya, drama yang dimainkan selalu bertema pendidikan. Menulis sejak umur 16 tahun. Menurut Korrie, budayawan Darman Moenir pernah menulis di majalah sastra Horison no 11, Thn XXI, Edisi November 1986, bahwa Sariamin dalam suatu ceramah sastra diadakan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta 17 September 1986, menjelaskan mulai menulis bulan Mei 1926, ketika menjadi guru di Matur. Ketika Siti Noor Mariah Naro gurunya, memaksanya supaya menulis di majalah Asyara, terbit di Padang. Majalahnya Persatuan Guru Perempuan dipimpin Rustam Effendi dan Rasjid Manggis, yang banyak mendorong bakat baru tampil memberikan gagasan inovatif. Maka lahirlah tulisan pertama Sariamin di majalah itu, berjudul: “Perlukah Anak Perempuan Bersekolah?”

Bakat menulisnya lebih berkembang setelah pindah ke Lubuk Sikaping, tahun 1927 (semasa Rabindranath Tagore awal kali menginjakkan kaki di tanah Jawa). Daerah dingin diapit pebukitan, membuatnya inspiratif. Katanya, di sini banyak bacaan yang semakin mendorongnya menulis. Bertemu Abdul Latif yang memperkenalkannya dengan majalah Sari Pusaka, Panji Pustaka, dan Bintang Hindia. Dari Lubuksikaping, dimutasi ke Bukittinggi; di Kota Jam Gadang lebih dingin, mengaku cakrawala wawasannya kian luas berkat beberapa media massa; Surat kabar Persaman, Sinar Sumatera, dan Sumatera Bond. Inilah yang mengembangkan bakat menulisnya, baik di sastra, seni budaya, pendidikan, bahkan politik.

Di zaman penjajahan, menjadi penulis bukan soal mudah. Juga aktif sebagai anggota organisasi politik; Indonesia Muda, Gerakan Ingin Merdeka, dan menjadi Ketua Jong Islamieten Bond Dames Afdeling Cabang Bukitttingi tahun 1928-1930. Karena itulah, selalu dibawah ancaman, kalau-kalau ditemukan bukti tulisannya melawan rezim penjajah. Selasih tak ingin mengalami nasib serupa kawan-kawan seperjuangannya; Aziz Chan, Alwi Luwis, Djafar Djambek. Yang bergerak dibawah tanah, kemudian bernasib malang di ujung bedil, atau mendekam di jeruji besi. Tapi tetap menulis sakaligus memperjuangkan kemerdekan tanah air, dengan mensiasatinya lewat menggunakan sejumlah nama samaran untuk karya tulisnya. Nama samarannya; Sekejut Gelingging (sekejut, sejenis tanaman yang bahasa Talunya Sikojuik), Dahlia, Seri Tanjung, Seri Gunung, Bunda Kandung, Sen Gunting, Ibu Sejati, Mande Rubiah, Selasih, Saleguri, atau digabung Selasih Seleguri.

Nama samaran Selasih ditemukan ibu Sariamin tahun 1932, saat merampungkan novelnya “Kalau Tak Untung.” Semula bingung, dengan nama samaran apa novel itu diterbitkan. Sedang sejumlah nama samaran sudah sering digunakan, kecuali Selasih. Seperti Ibu Sejati dan Saleguri, sudah dikenali ‘penulis penentang’ pemerintah kolonial Belanda. Setelah menimbang, akhirnya menamakan nama Selasih untuk novelnya tahun 1933. Nama Selasih juga diambilnya dari salah satu jenis tanaman kecil yang banyak tumbuh di kampung halamannya, Talu.

Novel itu diterbitkan Balai Pustaka, yang bagi Sariamin merupakan penerbit kebanggaan tersendiri saat itu. Setelah diluncurkan ternyata best seller. Bahkan Aman Datuk Madjoindo yang juga pengarang di siaran radionya berkomentar; telah lahir pujangga putri pertama di Hindia Belanda. Armeijn Pane dan Kasoema Datuk Pamuntjak bersepakat menobatkan Selasih sebagai pioner kaum perempuan dalam penulisan novel.

Karya-karyanya: Kalau Tak Untung (novel, 1933), Pengaruh Keadaan (novel, 1937), Rangkaian Sastra (1952), Panca Juara (cerita anak, 1981), Nakhoda Lancang (1982), Cerita Kak Mursi (cerita anak, 1984), Kembali ke Pangkuan Ayah (novel, 1986), Puisi Baru, St. Takdir Alisjahbana (bunga rampai, 1946), Seserpih Pinang Sepucuk Sirih, Toeti Heraty (bunga rampai, 1979), Tonggak 1, Linus Suryadi AG (bunga rampai, 1987), Ungu: Antologi Puisi Wanita Penyair Indonesia, Korrie layun Rampan.”

***

Saat memimpin PMI maupun PERMI, Ilyas menerbitkan majalah “Medan Rakyat,” sebagai pemimpin redaksi. Penerbitan perdana, 1 Pebruari 1931. Karena aktivitasnya di PERMI, dalam waktu singkat partai ini berkembang harum pesat menjalari daerah lain terutama di Sumatera, dan Jawa. Sudah pasti pemerintah kolonial Belanda tidak berpangku tangan, menggunakan Vergarder Verbod, mengeluarkan “Exorbita Terechten” yang menetapkan partai tersebut tidak boleh mengadakan rapat pun sidang. Beberapa pemimpin partai ditangkap; Haji Ilyas Ya’cub, Mukhtar Luthfi dan Haji Jalaluddin Thaib ditahan di rumah penjara Muaro, Padang.

Tahun M. Yamin menerbitkan naskah drama “Ken Arok dan Ken Dedes” 1934, Ilyas bersama beberapa pemimpin PERMI lainnya dibuang ke Digul, Irian Barat. Istri beserta anaknya pertama turut menderita dalam menapaki jalan kesetian suaminya, juga kepada bangsa yang dicintanya. Totalitas merindingkang bulu roma, sisi lain meski berbeda keberangkatan, Ken Angrok dengan pelbagai cara menunjukkan setia terhadap seorang dirindukannya, tidak cukup stategi perang, kudeta dijalankan. Resiko serupa gula-gula, nasib pahit menjadi madu berharga, seumpama jamu mujarat menyembuhkan apa saja; bentuk pengabdian, tidak tertandingi banyaknya jumlah!

Semasa pendudukan Jepang (1942-1945), M. Yamin bertugas di Pusat Tenaga Rakyat; organisasi nasionalis yang disokong pemerintah Jepang. Pemerintah Belanda mengungsikan para tahanan Digul ke pedalaman, Kali Bian Wantaka. Panglima tentara Belanda Van der Plas memindahi tahanan kembali menuju Digul, termasuk Ilyas bersama keluarganya. Kala Belanda makin terdesak pasukan Jepang, tahanan berada di Digul dipindakan ke Australia. Ilyas dan seluruh keluarganya dipindah pada tahun 1944, di saat M. Yamin menggarap karnyanya bertitel “Sedjarah Peperangan Dipanegara.”

Jika M. Yamin bekerjasama dengan Jepang, Ilyas berteguh pendiriannya tidak sudi. Ungkapannya yang terkenal direkap istrinya senada berikut: “Beliau adalah orang yang keras, kalau musuh ya musuh, walau bagaimana pun tidak mau dibujuk untuk bekerjasama dengan musuh…” Terbukti rayuan Van der Plas, dan Van Mook menemui jalan buntu. Akibat penolakannya, dilarang mendarat di Tanjung Periuk, ketika dipulangkan ke Indonesia dengan kapal, tahun 1945. Ilyas sekeluarga diasingkan lagi ke Kupang di Pulau Timor, ke Labuhan, Singapura, ke Serawak, ke Berunai, balik ke Labuhan. Di Labuhan, Singapura, anaknya ketuju, Iqbal, meninggal dunia. Dari sana, istri dan enam anaknya langsung pulang ke tanah air.

Juni 1946, Ilyas sampai Cirebon, enam bulan kemudian ke Sumatera, bergabung kaum pejuang republik, sampai terjadi clash kedua tahun 1948, masa M. Yamin menerbitkan novelnya bertitel “Gadjah Mada.” Dalam perang gerilya, Ilyas bersama para pejuang membentuk pemerintahan darurat di Sumatera, yang diketuai Mr. Sarifuddin Prawiranegara. Ilyas ditugaskan menghimpun semua partai dan barisan di Sumatera, untuk bersama dalam Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI), meneruskan langkah melawan agresi Belanda.

Sejak 1948, Ilyas memangku jabatan ketua DPRD Sumatera Tengah di Bukittinggi, merangkap Penasehat Gubernur, dan sepuluh tahun lewat tepatnya 2 Agustus 1958, Ilyas berpulang ke hadirat Tuhan, dikala M. Yamin merampungkan karyanya yang misterius, lagi berbobot tinggi, “6000 Tahun Sang Merah Putih.”

Sangat dimungkinkan M. Yamin dan Ilyas pernah berjumpa, bertukar pengalaman serta wawasan keilmuan; yang satu bergerak di tanah kelahirannya, satunya lagi memusati diri di tanah Jawa. Ditambah Ir Soekarno anggota BPUPKI, maka atas kedekatan jiwa sama pejuang mempuni keilmuan, diangkatlah M. Yamin untuk jejabatan penting dalam pemerintahannya.

***

(bersambung ke Bagian 24 (III) Membongkar Mitos Kesusastraan Indonesia)

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
Share.

About Author

Leave A Reply